Dari Blog Sampai Freddy Mercury

Hello, bloggers!

Ciyeh asik banget gak tuh lo dipanggil “blogger”. Kesannya lo yang kreatif banget gitu ya kan, trus kayak kepala lo selalu penuh dengan ide-ide baru yang ga sabar untuk diketik dan dijadiin postingan baru di blog lo yang udah lo customize abis-abisan, dengan pengetahuan HTML seadanya hasil nge-google, berjam-jam selama berbulan-bulan. Rasanya dengan nge-blog udah hype banget gitu nggak, sih? Udah kayak penulis yang tiap hari kerjanya ngeringkuk di depan komputer, dengan penerangan seadanya, trus muka lo jadi cakepan diterpa cahaya dari layar komputer. Meja komputer juga nggak lengkap kalo nggak ada kopi yang udah dingin tapi tetap diminumnya dikit-dikit, entah karena males bikin lagi atau emang lagi kere jadi biar kopinya awet.

Tapi ingat nggak sih, gimana ceritanya lo bisa sampe ngeblog? Banyak alasan orang ngebikin blog, kayak misalnya ngeliat blog temen yang tadinya “apa sih” banget tapi ternyata lama-lama blognya makin dikenal, dan lo akhirnya ikutan ngeblog. Kalo gitu kita salah nanya sama lo, harusnya kita nanya sama temen lo. Coba tanyain ya sama temen lo yang kira-kira jadi inspirator para blogger, apa sih yang bikin dia ngeblog? Apa lagi browsing sana-sini, liat-liat online shop lucu-lucu, klik link, klik link, lalu tercetuslah di pikirannya “Ya!! Aku akan membuat blogku sendiri!!”? Atau pengen komentar di tulisan orang tapi ternyata harus sign in, jadi daripada keinget lagi gimana ngga enaknya kena tanggung jadi bikin akun trus malah ikut terjerumus di kelamnya dunia per-ngeblog-an ini? Ngga enak banget ya istilahnya, per-ngeblog-an.

Dari sekian banyak alasan orang bikin blog, ternyata yang menjadi alasan terbanyak adalah “pengen nulis”. Yes yes yes, sekarang semua mulai jelas, kawula muda! Banyak orang yang pengen berkarya dalam bentuk tulisan atau yang temen-temennya anggap dia punya bakat nulis, berakhir di status “blogger”. Oh my God dragon, sayang banget kali cyint! Lo punya bakat nulis, lo bisa ngasih taste lo sendiri di tulisan lo, dan lo udah nunjukin ke beberapa orang (kecuali kecengan lo karena kebanyakan tulisan lo bercerita tentang gimana nestapanya hidup lo karena dia ngga putus-putus juga dari pacarnya), tapi semua tulisan lo cuma berakhir di blog. Ngga kemana-mana. Sama aja kayak hubungan lo yang terakhir yang ngga jelas mau dibawa kemana dan akhirnya bubar di tengah jalan namun akhirnya disesali. Enggak, gue nggak akan nyanyi Mau Dibawa Kemana-nya Armada kok, tenang!

Gue sedih gue kayak gini.

Ya jadi gitu! Sayang banget kalo lo berbakat nulis tapi cuma ngeblog (ini tadi udah ya?). Masih banyak cara lain buat nyalurin kepiawaian lo dalam bercerita selain menjual jiwa lo ke internet. Masih ingat jaman orang ngeliat tulisan bagus trus komentar, “Lo coba kirim ke majalah deh”. Yo’ai, mamen! Lo ngga usah dulu jauh-jauh mikir “Suatu saat blog gue akan ditemukan oleh penerbit trus gue bakal jadi penulis terkenal!”. Kejauhan, serius. Ciyus? Cungguh! Miapah? Miowoh…

Menjadi optimis memang ngga ada salahnya, jadi pesismis ya itu sih derita lo. Tapi realistis dikit dong, beib. Blog di dunia ini ada berapa? Ngga usah jauh-jauh deh, di Indonesia aja udah banyak BANGET. Sumpah, banyak! Dan dari sekian banyak blog, lo berharap blog lo bakal jadi the chosen one dan diangkat di atas Pride Rock sambil Elton John nyanyi Circle of Life? Ya itu bukan ngga mungkin, sih. Mungkin bakal kejadian (walau tanpa Pride Rock dan Elton John), tapi ngga ada salahnya kan, lo kasih usaha lebih buat bakat lo. Waktu gue kecil gue ingat, gue baca majalah Bobo, ada cerpen atau puisi kiriman sahabat-sahabat Bobo. Ceritanya macem-macem, dari tentang ke desa menjenguk nenek, mengerjakan prakarya bersama teman-teman, sampe tentang kiat-kiat beternak ikan Louhan. Gue beranjak remaja, sok-sok dewasa baca tabloid Aneka Yess!, tetap ada cerpen atau puisi yang ceritanya ngga jauh-jauh dari jatuh cinta sama cowok terganteng di sekolah, cerita persahabatan geng smart and beautiful, dan cerita-cerita absurd lain yang bikin gue semakin tertarik beternak ikan Louhan.

Tapi gimana pun juga tulisan-tulisan itu keren dan tetap aja jadinya karya. Mungkin waktu ngebacanya lo mikir “Ya elah tulisan gini doang gue juga bisa”, ya lo buktiin kalo lo juga bisa bikin tulisan yang bisa masuk media cetak. Atau reaksi lo lebih ke “Gaya tulisan kayak gini bukan gue banget”, ya lo cari media cetak yang gaya tulisannya lebih lo banget. Jenis media cetak ada banyak, kok. Dari majalah anak-anak kayak Bobo (yang kayaknya sekarang ngga terlalu populer lagi sejak bocah-bocah lebih demen main Angry Birds di iPad), majalah remaja, sampe majalah yang lebih serius atau yang agak santai semacam Reader’s Digest. Gatra masih edar ngga, sih?

Karya lo patut dihargai. Tapi gimana orang mau ngehargain karya lo kalo lo aja nggak ngehargain karya lo sendiri? Hargai karya lo dengan ngasih dia kesempatan untuk masuk media cetak. Dan kalo karya lo gagal masuk majalah, jangan buru-buru balik ke blog dulu. Di blog karya lo cuma diliat dan dinilai sama lo sendiri dan temen-temen lo yang mungkin ngga enakan mau ngasih kritik. Ditolak sama redaksi majalah itu berarti lo perlu ngasah kemampuan lo lebih jauh lagi, atau simply gaya tulisan lo ngga cocok sama majalah doi. Dan liat dari sisi ini: karya lo dikritik oleh profesional. Keren ngga tuh. Jauh lebih keren dari rantai dompet yang dikaitin di celana Alien Workshop. Tapi ingat, ngga ada yang lebih keren dari kumisnya Freddy Mercury. Itu juara, bro! Kalo aja kumis Freddy Mercury punya kaki sendiri pasti dia udah jadi juara lomba lari di RT-nya di Inggris sana.

Eh iya, tapi jangan balik nanya sama gue kenapa gue sendiri cuma nge-blog. Lo liat sendiri, tulisan gw sampah. Sampe baris ini aja gue masih berpikir ini tulisan layak buat gue publish apa ngga. Tapi gini-gini tulisan gue kerenan dikit lah, ada ngebahas kumis Freddy Mercury-nya. Gimanapun juga ngga ada yang lebih mempesona dari pada kumis Freddy Mercury!!

Salam Santai!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s