Pre-Training Blues

Kadang-kadang kalau lagi bengong sendirian, masih ngga percaya aku akhirnya berstatus calon mugari Garuda Indonesia. Kalo dikasih soundtrack, mungkin lagu yang paling cocok buat perasaan aku sekarang ini adalah Queen – Bohemian Rhapsody. “Is this the real life? Is this just fantasy?” Hahahahaha… Memang rasanya kayak mimpi padahal masih calon. Tapi calon yang udah pasti dapat license! Amin!

Nggak berenti-berenti ingatan masa rekrutmen yang penuh deg-degan nunggu sms sakti yang nentuin aku masih kandidat atau nggak. Masih ingat banget foto nyokap yang aku liat waktu kecil, yang ngasih aku inspirasi untuk jadi mugari. Masih ingat banget semua persiapan menjelang rekrutmen, termasuk panik jungkir balik tiap ada jerawat baru yang nongol di muka.

Sekarang semua mulai terbayar. Memang aku belum resmi jadi mugari yang merupakan frontliner dari maskapai dan bahkan dari negara kita ini, tapi seenggaknya udah nggak merasa di-PHP-in lagi. Sekarang aku harus fokus ke tahap selanjutnya: Pendidikan di Garuda Indonesia Training Center (GITC).

Panik-panik kecil masih melanda kalo aku ngeliat daftar barang-barang yang diperlukan buat training yang belum aku beli, terus ngeliat isi dompet yang makin nipis. Buat jungle survival aja ada 30 poin barang yang perlu dibeli! Goodness gracious! Tapi aku terus berusaha tenang, berusaha nggak stuck dan berusaha terus berjuang. This fight is not even close to an end. 

Sebenarnya semua berjalan cukup lancar, di luar persoalan belanja-belanja. Masalah akomodasi udah aman karena dikasih hotel untuk 3 minggu. Masalah ngekost di mana sesudah 3 minggu juga udah aman. Jaga-jaga nggak dapat kost, udah ada rumah tante yang cukup dekat lokasinya dari GITC. Semua seakan-akan udah dirancang untuk saling mendukung, saling support, dan bisa diibaratkan aku tinggal jalan melenggang menuju boarding gate.

Tapi kalau semua berjalan lancar jaya, jadi nggak seru. Selalu ada little twist here and there yang bikin senewen tapi nambah serunya perjalananku menuju langit. Selalu ada overthinking yang bikin aku breakdown. Untungnya pacarku selalu ada nemenin aku, nenangin aku kalau anxiety-ku mulai datang lagi. Iya, aku punya anxiety atau kecemasan kecil kalau soal apa yang akan terjadi di depan. Memang nggak sampe bikin sesak napas atau panik yang gimana banget, tapi kecemasan kecil ini sering ngehambat aku untuk maju. Gimana kalo ini ga lancar. Gimana kalo itu gagal. Pikiran-pikiran usil yang sering datang dan nyoba ngacauin semuanya. Pacarku tau aku gampang cemas tanpa aku harus cerita, dan dia selalu ingatkan aku bahwa aku udah jadi calon mugari aja itu udah langkah yang besar, ngeliat gimana perjuangan dan cerita-ceritaku selama rekrutmen. Aku jadi tenang lagi, self-esteem aku pun naik lagi. Beneran deh, jadi calon mugari aja aku nggak akan bisa kalo nggak ada si pacarku yang awesome ini. I love him oh so much!

Sekarang hari tanda tangan kontrak pendidikan semakin dekat. Pelan-pelan hampir semua keperluan udah kebeli. Semua semakin siap, aku pun semakin siap. Dukungan dari pacar, keluarga dan teman-teman udah aku kantongin dan jaga baik-baik untuk nyemangatin aku selama pendidikan nanti. Semoga pre-training blues ini bisa aku kalahin, supaya aku bisa terusin langkah nyokap dan menuhin janji ke bapak panitia rekrutmen Bandung untuk jadi yang terbaik selama pendidikan.

I’m ready to take over the world, one hair twist at a time!

HOSH!!!

Advertisements

8 thoughts on “Pre-Training Blues

  1. hai mba … selamat ya … pasti sekarang udah terbang …
    saya juga wannabe … dan pengen bgt nyoba rec GA nanti. ada saran buat saya ?? ngarep bgttt …. thank you 🙂

    • Makasih Nilam… Iya sekarang udah flight training nih, semoga lancar jaya ya hehehe…
      Ayo coba aja jangan ragu2. Be yourself aja karena keunikan kita justru jadi nilai plus. Ramah dan talkative penting banget asal ngga lewat batas. Interviewernya baik2 kok asal kitanya santun. Good luck!

      • duuuh buka2 email baru tau ada relpy dari mba …
        sayang nih mba akunya 2x nyoba gagal .. akhirnya nyoba di maskapai lain dan masi digantung nunggu hasil medcheck … ah aku lelah .. hehe

  2. Hai kak congrats ya udh jd FA GA..aku minggu dpn mau coba walk in interviewnya nih kak semoga bisa nyusul kakak ya..oh iya kak interviewnya itu full english atau Indonesia juga? Sama pas background check document yg dibawa asli semua ya? Thank you 🙂

    • Hi Emeline makasih ya. Interviewnya ada yg full english ada yg engga. Yg full english juga kadang masih nyampur2 bahasa indonesia. Yg penting tetap pede dan jadi diri sendiri dan ga dibuat2. Kalo background check dokumen asli cuma ijasah sama akte kalo ga salah, dibawa sama fotokopiannya. Sama fotokopi ktp ortu dan surat ijin ortu. Kalo udh sign kontrak abis training nanti ijasah sama akte disimpen sama GA. Goodluck ya 😉

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s